Let’s Making New Friends!

SENIN besok, menjadi minggu kedua kita masuk sekolah. Ada beberapa teman yang mungkin masih orientasi sekolah (MOS). Kalau zaman dulu, dikenal dengan ospek. Jadi biasanya mereka belum mendapatkan pelajaran full. Masih masa adaptasi dengan teman dan lingkungan baru.

Bicara masalah adaptasi, nggak hanya yang masuk sekolah baru. Teman yang naik kelas, misal dari kelas 7 ke kelas 8 juga seminggu kemarin pasti juga melakukannya kan? Yup beradaptasi dengan kelas baru, teman baru, bahkan mungkin teman duduk yang baru. Karena kebanyakan sekolah melakukan pencampuran atau oplos.

Masuk sekolah lagi, apalagi buat yang baru-baru pindah sekolah, bakal jadi awalan baru buat kita. Adapting in a new environment is never easy, apalagi nyesuain diri dan nyari temen-temen baru. Tapi jangan pesimistis yang gaes. Percaya deh, kalau kamu mau berusaha pasti bisa.

Semisal dengan menjadi orang yang openmind. Ingat jadi murid baru bukan berarti kamu menutup diri ya dan menunggu orang lain ngajak kita kenalan. Terkadang, kitalah yang harus aktif dan ngambil kesempatan buat ‘PDKT’ sama orang-orang baru. Untuk itu juga, diperlukan sikap ramah buat ngajak kenalan orang lain. Di sini kita harus banyak latihan basa-basi yang nggak ‘basi’ biar obrolannya tetep asyik.

Who knows, we can befriend with them untuk seterusnya. Kalo di sekolah baru, kita bisa ajak kenalan anak-anak lain yang juga adalah pindahan dari sekolah lamanya. Karena sama-sama asing dan sendirian di tempat baru, bisa jadi kalian cocok lho! Kalo ada masa MOS, manfaatin masa-masa ini sebaik-baiknya, karena ini kesempatan kita buat getting know to people quicker.

Nah, kalau sudah ada yang ngajak kita kenalan, udah hukumnya kita harus ngerespon dan bersikap ramah sama mereka. Kalo banyak banget yang ngajak kita kenalan dan ngajak temenan, it’s a good thing! Bertemanlah dengan semuanya tanpa milih-milih, kenal sama banyak orang itu nggak ngerugiin kok. Manusia itu makhluk sosial, mau nggak mau kita juga perlu temen atau orang lain buat ngadepin masalah kita ke depannya. Siapa tau, koneksi, kenalan, dan temen kita saat ini bisa ngasih bantuan buat kita ke depannya.

Terakhir, kalau kamu udah banyak teman, saatnya kamu bersikap seletif. Bukan berarti kita pilah-pilih ya gaes. Tapi nggak semua teman bisa menjadi tempat curhat. Apalagi untuk cerita-cerita yang personal. Nggak banyak orang yang have matching personality with us.

Kalo secara berkepanjangan temenan deket sama yang nggak match, bisa jadi pertemanan kita nggak nyaman. Belum lagi kalo kita belum kenal betul personality si ‘temen’ ini.

Ingat ya gaes, pertemanan itu bermanfaat buat jangka panjang. Setelah dapet temen, apalagi jadi sahabat yang deket, jangan sampe pertemanan itu rusak karena hal-hal sepele ya, karena dapet temen pun bukan hal yang gampang. The most important, don’t stop on making friends!(tha)